Menjadi Sosok Inspiratif bagi Orang Lain

Inspirasi Hidup – Sepekan setelah meninggalnya Steve Jobs, banyak orang masih meletakkan foto CEO cemerlang ini ataupun memampangkan logo perusahaan Apple di “profile picture” mereka, seperti Facebook, Twitter, maupun gadget seperti BlackBerry. “Tokoh ini nampak begitu sulit dilupakan, beliau begitu menginspirasi”, begitu ungkap banyak orang. Kita terinspirasi tidak hanya dengan karya, tapi juga berbagai pidato, prinsip, dan seruan yang diungkapkan olehnya. Betapa kita diingatkan bahwa kita perlu memanfaatkan waktu selagi masih hidup. Kita pun diingatkan untuk berdialog dengan diri sendiri. Betapa Steve membakar diri kita dengan slogan sederhana tetapi penuh makna: “stay hungry, stay foolish”. Di sini kita bisa merasakan betapa energi satu orang bisa mempengaruhi begitu banyak orang dengan kekuatan pribadinya. Kita kemudian bertanya-tanya, apakah orang sekaliber Steve Jobs ini memang sulit ditemui sehingga kelangkaannya begitu terasa dan berdampak besar dalam hidup kita? Orang atau pemimpin yang bisa menginspirasi dan membawa perubahan memang akan selalu kita kenang. Salah seorang putra teman saya, menyimpan kumpulan pidato Bung Karno, bahkan sampai hafal semua judul dan ungkapan-ungkapannya. Anak muda ini tidak pernah menyaksikan Bung Karno dalam keadaan hidup, namun hanya terinspirasi oleh nama besar dan jalan pikirannya. Michelangelo dan Leonardo de Vinci menggugah para ahli matematika, ilmuwan, seniman serta penyair lainnya untuk berpikir “beda”, sehingga masa mereka hidup kemudian dinamakan jaman Renaisance: the Scientific Revolution. Inspirasi mereka tidak hanya mengubah persepsi dan cara pikir orang di sekitarnya saja, tapi juga dunia. Orang yang inspiratif seolah bisa merasuk dan menghipnotis pikiran kita, sehingga kata-katanya teringat terus. Inspirasi yang kita terima, membuat kita ingin mengembangkan diri, melakukan lebih dari keadaan sebelumnya. Di sisi lain, kita bisa juga menyaksikan pemimpin, pejabat atau atasan yang tidak membawa dampak dalam hidup kita. Kata-katanya, pengumumannya, pidatonya, seolah lewat begitu saja, tidak menggelitik kita untuk memikirkan apa yang diungkapkan ataupun mengadakan dialog dengan diri sendiri. Mengapa ada orang yang bisa begitu kuat menginspirasi namun sebaliknya ada orang yang seolah hanya punya “pepesan kosong” dalam ekspresinya? Obsesi yang penuh passion Orang yang mampu menginspirasi orang lain, tentunya mempunyai kekuatan ekstra. Para speaker yang menyebutkan diri mereka motivator sekalipun, tidak selamanya mampu mengubah hidup pendengarnya secara signifikan. Seorang ahli mengatakan bahwa orang seperti Martin Luther King yang berhasil mempengaruhi kaum kulit hitam maupun putih mengenai persamaan hak, mempunyai obsesi yang tidak pernah lepas dari dirinya. Obsesi ini sudah melalui penolakan orang, keraguan, bahkan tidak jarang menyebabkan individu dipenjara. Buah pikiran yang dibawa ke mana-mana dan mengalami cobaan kiri kanan ini akan dengan sendirinya menjadi kuat, keras, besar, bergreget bahkan mulia, karena mewarnai seluruh kehidupan pribadi dan pembicaraan-pembicaraan serta sharing kita dalam pergaulan. Orang yang mampu menginspirasi orang lain, juga memberikan gambaran mengenai masa depan yang lebih baik, positif, dan cerah. Oprah Winfrey, selalu obsesif mengenai pengembangan kepercayaan diri setiap individu, walaupun individu yang mengalami trauma seberat apapun. Orang yang inspiratif mengajak masyarakat untuk menyadari kenyataan, membuka mata lebar-lebar, sekaligus memberi alasan-alasan yang bisa diterima agar tetap optimis. Itu sebabnya kita tidak mungkin berhasil menginspirasi orang lain bila apa yang kita katakan tidak tercermin dalam kehidupan pribadi kita. Seorang ahli mengatakan: ”If you really want to inspire others to do something then this ‘something’ should be a big part of your life.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *